Tips Peluang Bisnis Property Jakarta memulai strategi yang jitu

Jakarta begitu fantastis. Berbagai survey yang dilakukan oleh sejumlah konsultan properti asing menobatkan ibu kota Republik Indonesia ini sebagai kota dengan prospek bisnis investasi yang menjanjikan. Hal ini dapat dilihat dari pertumbuhan harga property selama satu semester tahun ini melebihi pertumbuhan harga yang dapat dicapai kota-kota belahan dunia yang lain.

Menurut Indeks Residensial yang dikeluarkan Jones Lang LaSalle Asia Pasifik, pertumbuhan harga hunian mewah di Jakarta pada kuartal II 2013 sebesar 34,2 persen atau lebih tinggi ketimbang periode yang sama tahun lalu. Sementara itu, kenaikan harga kuartal II sebesar 9 persen atau melebihi pencapaian kuartal I 2013.

Menyusul Jakarta, adalah Beijing. Kota ini membukukan lonjakan harga sebesar 18,7 persen lebih tinggi dibanding periode yang sama tahun lalu. Bila dikomparasikan secara triwulanan, Beijing mencetak angka 6,7 persen. Hongkong juga memperlihatkan kurva positif meskipun pencapaiannya sangat marjinal, yakni hanya 0,3 persen. Namun, setidaknya hal ini membuktikan bahwa kebijakan pengetatan akan sangat positif pengaruhnya terhadap sektor properti.

Head of Marketing Residential Project JLL Indonesia Luke Rowe mengatakan, pasar Jakarta terus bergerak dengan sejumlah proyek baru yang disambut pasar secara antusias. Sebanyak 70 persen di antaranya dikembangkan di lokasi strategis dan dijual dengan harga lebih tinggi.

“Keterbatasan pasokan yang ada sekitar 90.000 apartemen ditambah dengan meningkatnya permintaan dari kota dengan populasi lebih dari 20 juta jiwa, memastikan pasar hunian mewah akan tetap bertumbuh dalam sisa empat bulan hingga akhir tahun ini. (sumber : kompas )

Jika anda membutuhkan konsultasi dengan team The EdGe, silahkan hubungi :

  • HOTLINE

    Telp :
    +6231 – 6012 – 3188 ;
    +6231 – 8191 – 3900

    Email :
    info@belisewarumah.com

 

Berita tentang Kenaikan Harga Rumah di Indonesia

Tren Investasi Properti mulai menyebar ke beberapa wilayah di Indonesia. Tak hanya Jakarta, aset properti di sejumlah daerah pun semakin mempesona, minimal tercermin dari kenaikan harganya.

Survei Bank Indonesia (BI) menunjukkan, selama tiga bulan pertama 2013, indeks harga properti residensial di 14 kota besar di Indonesia naik 4,78 persen dibandingkan kuartal yang sama 2012. Jika dihitung setahun terakhir, indeks harga properti residensial naik 11,19 persen hingga Maret 2013.

Harga properti di Surabaya misalnya, selama kuartal I-2013 naik tertinggi, yakni 8,02 persen, terutama untuk rumah tipe kecil. Posisi selanjutnya diikuti Medan dan Jabodebek-Banten, masing-masing naik 5,79 persen dan 5,78 persen. Di kedua wilayah itu, harga paling tinggi juga terjadi pada rumah tipe kecil.

BI memperkirakan tren kenaikan harga properti residensial masih berlanjut di kuartal ini, meski hanya 0,71%. Berbeda dengan kuartal satu, kenaikan harga paling tinggi bakal terjadi untuk rumah tipe besar dan berada di Makassar. Di wilayah ini, kenaikan harga properti berkisar 1,46%.

Denyut properti di Surabaya dirasakan betul oleh pengembang properti di Surabaya, PT Pakuwon Jati Tbk.

“Harga properti di kuartal I-2013 naik 100% dibandingkan tahun lalu, terutama di lokasi strategis,” ungkap Minarto Basuki, Direktur Pakuwon Jati, kepada KONTAN, akhir pekan lalu.

Minarto menyatakan, lonjakan harga ini baru terjadi satu atau dua tahun belakangan. Alasannya, suplai lahan di lokasi strategis, misalnya di bagian timur Surabaya, semakin menyusut. Padahal permintaan terus bertambah. Pasar properti residensial yang paling gemuk di Surabaya adalah rumah tapak kelas menengah dengan harga di bawah Rp 1,5 miliar.

“Kelas premium di atas Rp 5 miliar juga ada, tapi tak sebanyak itu,” imbuh Minarto. Tren kenaikan harga ini juga mencerminkan tingkat pengembalian investasi (return of investment) di properti. Sebab, sebagian orang membeli properti untuk investasi. Selain Surabaya dan Makassar, sejumlah daerah lain patut dicermati.

Ferry Salanto, Associate Director Colliers International Indonesia, menilai, beberapa kota dengan perekonomian yang terus bertumbuh mengundang masuk para pengembang besar. Investasi properti di Pekanbaru, Bandung, Balikpapan, Solo, serta Yogyakarta berpotensi meningkat, tapi tergantung karakternya. Misalnya, Yogyakarta tidak cocok bagi apartemen. Sebab, karena wilayah ini rawan gempa.

Meski permintaan masih tinggi, investor mesti mewaspadai ancaman gelembung properti. Itu sebabnya, BI kembali melemparkan rencana menaikkan lagi batas minimum uang muka yang saat ini 30 persen dari harga rumah.

Jakarta tetap menjadi surga properti mewah

Tak hanya survei dari Bank Indonesia, ada juga survei dari konsultan properti Knight Frank yang menyebutkan Jakarta sebagai surganya properti mewah dunia. Dalam catatan konsultan properti ini, pertumbuhan hunian mewah di Jakarta mencapai 38,1 persen setahun terakhir atau yang tertinggi di dunia.

Selain Jakarta, ada 29 kota di dunia lain yang disurvei oleh Knight Frank. Hasilnya, Jakarta memimpin tingkat pertumbuhan hunian mewahnya. Prestasi Jakarta ini meninggalkan kota-kota penting dunia lainnya, seperti Hong Kong, London, Singapura, termasuk New York.

Dalam indeks Knight Frank Global Cities tersebut mengukuhkan Jakarta sebagai pemimpin pertumbuhan rumah mewah. Sebagai perbandingan, pertumbuhan hunian mewah di kota lainnya seperti Bangkok tertinggal dari Indonesia dengan pertumbuhan 26,1%, Miami tumbuh 21,1 persen, Dubai tumbuh 18,3 persen dan Shanghai tumbuh 17,4 persen.

“Langkah pemerintah menurunkan pertumbuhan properti di Jakarta dan Bangkok kurang ketat, sehingga kelas menengah gencar melakukan pembelian,” jelas laporan Knight Frank tersebut. (sumber:kontan)

Jika anda membutuhkan konsultasi dengan team The EdGe, silahkan hubungi :

  • HOTLINE

    Telp :
    +6231 – 6012 – 3188 ;
    +6231 – 8191 – 3900

    Email :
    info@belisewarumah.com